RAKAN2:

Monday, November 28, 2011

Dunia Bagi Dia.

Bermula sahaja cuti sekolah, kami sudah penuhi dengan aktiviti bercuti ke tempat yang biasa dilawati. Melaka dan Port Dickson adalah tempat yang sudah biasa bagi kami. Jika saya mahu bercerita tentang ini, sudah pasti ceritanya adalah sama dan serupa.

Ya. Melaka ada A Famosa, kedai-kedai berjenama hebat dan tempat bersejarah.

(Gambar adalah sekadar hiasan)

Port Dickson terkenal dengan pantainya walaupun sebahagian besarnya sudah tercemar dengan aktiviti mengorek pasir.

Di dalam kesibukan orang ramai yang mengambil peluang bercuti awal persekolahan ini... ada sesuatu yang menarik perhatian saya.

Orang tidak siuman atau tidak sihat!

Saya begitu sedih melihat seorang lelaki yang tidak siuman menagih simpati sebuah kedai makanan. Walaupun segala apa yang dimintanya, dia akan perolehi cuma... saya tertanya-tanya...

Jika dia sudah berkahwin, di mana isterinya?

Jika dia mempunyai anak-anak, di mana mereka?

Anak sulung saya sempat bertanya, kenapa lelaki ini bercakap seorang diri? Dia seakan menunjukkan sesuatu di hadapan. Gayanya seperti sedang berdialog dengan seseorang. Dia sahaja yang nampak.

"Jika dia nampak makhluk halus, tiada siapa yang akan percaya cakap dia..."

"Dia sudah dijanjikan Allah, syurga. Kita?"

Itulah jawapan yang saya berikan sebelum kami bertolak pulang ke Kuala Lumpur. Kepemergian saya ke Port Dickson kali ini, begitu meninggalkan kesan yang mendalam kerana...

Pada ruang mata saya masih terbayang wajah lelaki tua yang tidak terurus ini, sedang meneguk air teh. Apakah erti dunia kepada dia? Kosong semata-mata... dia hanya menanti waktu dijemput Yang Maha Esa.

Friday, November 18, 2011

Hadiah Ini Untuk Ibu.

Cita-cita Kak Ngah adalah untuk menjadi penulis seperti saya. Saya membenarkan andaikata dia sudah mencapai segulung ijazah. Saya harus akur jika anak ini hendak menurut jejak langkah saya.
Ada sesuatu yang anda semua patut tahu akan anak ini. Saya tidak pernah mengajar dia untuk membaca dan menulis kerana terlalu memberi fokus terhadap kakaknya. Namun, dia menunjukkan prestasi yang membanggakan di tadika hinggakan guru-guru tadika ada bertanya jika saya mengajarnya di rumah. Tidak sama sekali!
Ketika dia menjejakkan kaki ke tahun 1, saya membiarkan dia sendirian tanpa memberi panduan langsung. Saya tahu dia boleh. Sekali sekala, saya mengintai di sebalik pintu. Dan... di situ dia duduk menghadap buku sekolahnya. Tanpa disuruh!
Ketika ujian bulanan, saya akan sibuk mengulangkaji pelajaran kakaknya dan dia... dibiarkan keseorangan. Dia menutup buku dan tidur awal.
Nah, hampir setiap bulan, prestasinya amat membanggakan.
Di sini, saya tertanya-tanya... Bagaimana dia belajar? Saya tidak pernah menegur atau membeli buku latihan untuk dia. Saya rasa bersalah.
Dan... dia menghadiahkan dua trofi untuk saya banggakan hari ini.
Tahniah Kak Ngah. Semoga senantiasa cemerlang di dalam semua bidang. Amin.

Wednesday, November 16, 2011

Masuk Carta Lagi!

Sukar untuk dipercaya tetapi itulah hakikat yang terpampang pada barisan novel terlaris minggu ini di Retail Karangkraf Mall. Novelog Mimpi Adif di kedudukan nombor 9... sebaris dengan nama-nama hebat yang tidak perlu diperkenalkan lagi.
Sekali lagi, novel remaja ini menyelit dicelah-celah novel-novel cinta dan buku motivasi. Kali ini, ia tidak keseorangan... ditemani dengan salah satu siri dalam novel Merah Cinta Kita.
Alhamdulilah, novelog ini masih mampu berada sebaris dengan novel-novel baru walaupun ia sudah diterbitkan 11 bulan yang sudah. Semoga masih banyak lagi perkembangan positif dan cemerlang yang diangkat dari novelog Mimpi Adif. Amin. Amin.

Sunday, November 13, 2011

Bengkel Fikrah.Net & Karangkraf

Saya begitu teruja hendak menghadiri bengkel ini walaupun saya hanya mengetahuinya pada minit-minit yang terakhir.
Inilah bengkel yang paling besar pesertanya. Seramai 120 hadir untuk menuntut ilmu. Sudah tentu ada penulis di kalangan Karya Bestari hadir pada hari itu.
Nama-nama seperti Ustaz Akob disebut berulang-ulang kali. Saya hanya mampu tersenyum kerana dalam hati...
'Ustaz Akob ni rakan satu universiti...' Hehehe...
Bayarannya memang murah dan peserta juga dihidangkan dengan sajian pagi, tengahari dan petang. :D Makan, lagi! Yum...
Untuk makluman semua, peserta lelaki didapati memenuhi hampir 3/4 ruang di dalam auditorium ini. Siapa kata lelaki tidak berminat dalam penulisan? Atau mereka hadir untuk melihat Ustaz Zaha? :D Tak baik kan bersangka buruk. Mereka sudah tentu datang nak menuntut ilmu.

Ada sesuatu yang menarik perhatian saya pada hari tu. Tentulah si cilik ini.
Anak kecil ini begitu berani bersimpuh dan melihat kami yang 10 kali ganda besarnya daripada dia.
Kalaulah kita yang dewasa ini disuruh berada di hadapan, sudah tentu peluh dan menggigil. Seram sejuk!
Saya membawa pulang dua perkara dari bengkel ini.
Sang Helang dan... cintailah apa yang kita lakukan.

Saturday, November 12, 2011

Fareeda Dan Saya

video

Tuesday, November 8, 2011

Korban Kasih

Sambutan Hari Raya Aidil Adha pada tahun ini disambut di dalam keadaan yang serba sederhana. Hanya yang berbeza apabila suami membuat ibadah 'korban' khas untuk saya.
"Abang tidak mahu masuk syurga sorang-sorang..."
Itulah jawapannya apabila saya bertanya kepada dia kenapa korban ini ditujukan untuk saya dan bukan untuk dia. Dia ada juga memaklumkan kepada saya yang dia sudah membuat korban pada tahun lepas.
Pada tahun ini, peruntukkannya untuk saya dan bondanya.

Tidakkah diri ini dicintai dan begitu disayangi oleh lelaki ini?

Ibadah korban ini telah dilakukan oleh orang yang sememangnya arif dan pakar di dalam bidang ini di Jitra. Lebih kurang jam 11 pagi, pada hari raya yang pertama, daging-daging korban ini diberikan kepada kami untuk diagihkan. Saya begitu teruja kerana sebelum ini tidak pernah cuba belajar untuk memotong dan mengagihkan daging tersebut.
Kata bonda, "Biar sama rata..."
Alhamdulilah... daging-daging ini disedekahkan kepada saudara mara dan orang-orang yang lebih memerlukan. Tiada pilih kasih. Saya lebih suka memberi kepada orang-orang tua. Saya sudah cukup senang jika dapat membahagiakan mereka...

Thursday, November 3, 2011

Mulanya Di Sini.

Saya percaya masa telah mempertemukan saya dengan mereka ini. Bermula dari kenalan di facebook, hingga kami akan menzahirkan sesuatu tidak lama lagi. Kisah lampau menjadikan saya begitu berhati-hati memilih kawan. Ada yang manis di mulut tetapi sebenarnya racun perosak. Saya tidak pernah menyesal kehilangan seseorang kawan bermulut puaka kerana saya percaya Allah menghadirkan kawan jauh lebih hebat. Alhamdulilah...
Semoga semua yang kita lakukan kerana Allah, semata-mata. Amin.

Tuesday, November 1, 2011

Bergaya Santai Di Tasik

Jurufoto, Zack Dicarpio Jr.

Gambar-gambar ini diambil selepas sesi 'sesuatu' yang diadakan di taman tasik berdekatan PKNS. Walaupun cuaca berubah-ubah, kami mengambil peluang ini merakam beberapa keping gambar untuk kenangan.
Saya kongsikan dua keping gambar pilihan saya pada ruangan ini.
Jurufoto, Adik Eone.
Terima kasih kepada kedua-duanya. Rakan bloggers boleh menambah mereka di facebook.